Smart Drone Untuk Memberikan Peringatan Pelanggaran Physical Distancing dan Penggunaan Masker Saat Pandemi COVID-19 Dengan Teknologi Artificial Intelligent

Daftar Isi

Merlindawibowo.com – Pada dasarnya ada dua praktik kesehatan untuk mencegah dan mengendalikan COVID-19, yaitu melindungi kesehatan individu dan melindungi kesehatan masyarakat. Perlindungan kesehatan perorangan meliputi penggunaan alat pelindung diri berupa masker, cuci tangan secara teratur, menjaga jarak minimal 1 meter dengan orang lain dan berpegang pada prinsip Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). Sementara itu, perlindungan kesehatan masyarakat meliputi kegiatan kesehatan, penyediaan fasilitas cuci tangan, penegakan disiplin, pemantauan kondisi, pelacakan kontak dekat, rapid test atau reaksi berantai polimerase secara real-time (Kemenkes, 2020). Setiap daerah berupaya mencegah dan mengendalikan Covid-19 di Indonesia dengan membentuk kelompok khusus yang disebut Gugus Tugas Penanganan Covid-19. Tugas kelompok kerja COVID-19 adalah mengendalikan, memantau, dan menilai situasi. Protokol yang diterapkan untuk masyarakat meliputi penggunaan masker 3M, menjaga jarak dan menghindari kerumunan, serta mencuci tangan. Menjaga jarak dengan orang lain merupakan tindakan preventif untuk menghindari droplet saat berbicara, batuk, atau bersin. Kegiatan tersebut biasanya dilakukan di titik-titik strategis di tempat-tempat yang paling ramai, seperti mall, atraksi, pasar, dll.

Upaya pencegahan dan pengendalian Covid-19 di Indonesia telah membentuk kelompok khusus yang disebut Gugus Tugas Penanganan Covid-19. Tugas kelompok kerja COVID-19 adalah mengamati, memantau, dan menilai situasi di wilayah mereka masing-masing. Protokol yang diterapkan untuk masyarakat meliputi penggunaan masker 3M, menjaga jarak dan menghindari kerumunan, serta mencuci tangan. Menjaga jarak dengan orang lain merupakan tindakan preventif untuk menghindari droplet saat berbicara, batuk, atau bersin. Kegiatan tersebut biasanya dilakukan di titik-titik strategis di tempat-tempat yang paling ramai, seperti mall, atraksi, pasar, dll.

Baca juga : Location Based Services

Baca juga : Peluang Bisnis 2023

Seiring kemajuan teknologi, banyak inovasi yang dikembangkan untuk membantu memecahkan masalah masyarakat. Salah satunya adalah penggunaan teknologi kecerdasan buatan khususnya machine learning. Pendekatan ini adalah kecerdasan buatan, yang sering digunakan untuk meniru perilaku manusia untuk menyelesaikan atau mengotomatiskan masalah. Pembelajaran mesin dimulai dengan pelatihan, klasifikasi, dan regresi. Dalam pembelajaran mesin, proses pelatihan membutuhkan data untuk dipelajari. Kemudian kami melanjutkan untuk mengklasifikasikan objek berdasarkan karakteristik tertentu. Setelah proses klasifikasi, mesin mengevaluasi output data input berdasarkan data yang diperiksa dalam pelatihan. Sistem yang dikembangkan dapat memantau pergerakan orang secara fleksibel dan real time menggunakan drone pintar. Sistem ini dirancang untuk secara otomatis mengidentifikasi pelanggaran protokol kesehatan physical distancing Covid-19 kemudian mengeluarkan alarm dengan mendeteksi posisi orang tersebut kemudian menghitung jarak jika jaraknya kurang dari batas jarak fisik minimum. tergolong melanggar Protokol Kesehatan Covid-19. Sehingga drone pintar ini dapat menjadi sistem yang mampu mengurangi pelanggaran protokol kesehatan Covid-19 berkat sistem monitoring dan alerting yang berkesinambungan dan otomatis. Diharapkan inovasi yang dikembangkan gugus tugas dengan pendekatan teknologi ini dapat mempermudah penggunaan protokol kesehatan Covid-19 di Indonesia.

Baca Juga :   Hal Penting Yang Perlu disiapkan Saat Akan Pensiun

Smart Drone

Smart Drone adalah inovasi baru yang memperingatkan terhadap jarak fisik dan penggunaan masker yang bekerja secara otomatis. Alat ini memiliki kemampuan untuk mengontrol body drone itu sendiri, karena termasuk konsep machine learning, terdapat GPS positioning yang mengetahui setiap koordinat area, terdapat sensor jarak yang menghindari tabrakan dengan objek.

Baca juga : Analisis Sentimen Untuk Aktifitas Cyberbullying Pada Remaja di Social Media Selama Pandemi COVID-19

Sistem pada drone digunakan untuk mengontrol pergerakan aktivitas manusia. Drone tersebut mampu menganalisis jarak fisik antar manusia menggunakan computer vision, machine learning, dan Python untuk mendeteksi jarak antar manusia, jarak minimal 1 meter, sesuai dengan protokol kesehatan Covid-19. Model yang digunakan berdasarkan YOLOv3 (You Only Look Once). Drone akan mendeteksi orang dalam gambar atau bingkai dan hanya “Manusia” dan “Topeng” yang akan difilter, mengabaikan objek kelas. Kotak pembatas adalah bingkai yang dipetakan. Hasil dari proses ini digunakan untuk mengukur jarak. Jika hasilnya orang tidak memakai masker dan jaraknya kurang dari batas minimal 1 meter, speaker yang disematkan akan mengeluarkan peringatan.

Gambar ini memiliki atribut alt yang kosong; nama berkasnya adalah smart-drone.webp

Mekanisme Kerja Smart Drone

  1. Tim pengolah Covid-19 akan mengecek kondisi awal drone dan akan ditempatkan di bandara drone. Drone tersebut memiliki sensor GPS yang digunakan untuk merekam koordinat bandara dan lokasi pengawasan. Drone diharapkan terbang pada ketinggian maksimum 1 meter di atas setiap target. Jika ada objek di depan, di belakang, di samping atau di atas, drone menawarkan jarak minimal 1 meter untuk pemantauan jarak dekat. Fungsi ini dipersembahkan berkat dukungan sensor jarak ultrasonik.
  2. Drone akan terbang hingga 20 menit di pos pengamatan untuk melakukan pengamatan dan memberikan peringatan tentang jarak fisik dan penggunaan masker.
  3. Drone ini dapat mendeteksi lokasi manusia dengan metode YOLOv3 (You Only Look Once) dengan sensor webcam yang diproses Arduino. Jika seseorang ditemukan kurang dari satu meter, peringatan akan terdengar melalui pengeras suara, mendorong masyarakat untuk menjaga jarak. Selain itu, drone ini mendeteksi adanya topeng di wajah setiap orang. Jika tidak menggunakan masker, narasumber juga akan memberikan peringatan suara untuk menggunakan masker sesuai anjuran pemerintah.

Baca juga : Pemanfaatan Ubi Ungu Sebagai Alternatif Pendukung Pengurangan Angka Penderita Diabetes

Komponen Smart Drone

  1. Drone. Drone yang digunakan memiliki lama waktu terbang sekitar 30 menit. Lalu ada kamera web yang memindai pergerakan seseorang.
  2. Arduino. Arduino bertindak sebagai pusat kendali drone pintar ini.
  3. sensor ultrasonik. Digunakan untuk menghindari objek yang menghalangi penerbangan drone selama pemantauan.
  4. Pengeras suara. Ini digunakan sebagai tanda peringatan bahwa orang telah melampaui jarak fisik. Disertai LED merah yang berkedip selama speaker masih menyala.
  5. Program pendeteksian keberadaan manusia menganalisis mereka yang tergolong manusia, maka jarak antar manusia minimal 1 meter.
  6. Sensor GPS. Digunakan untuk menentukan koordinat keluar, koordinat rute, dan koordinat pengembalian drone
  7. Sensor acak. Digunakan untuk pendeteksi hujan, ketika hujan datang, drone akan kembali ke koordinat semula.
  8. Baterai. Baterai yang digunakan berasal dari drone yang sumber listriknya dihubungkan dengan Arduino sebagai pusat kendali drone.